Seorang misionaris di dunia baru di mana dia telah tinggal selama satu minggu mungkin merasa sedikit tersesat dan kesepian. Di ibukota Indonesia - Jakarta, mudah mengalami kejutan budaya ketika Anda melihat banyak hal baru dalam waktu yang sangat singkat. Semua orang di sekitar Anda berbicara bahasa baru dan tidak bisa dimengerti. Ada orang dengan warna kulit yang berbeda. Di jalan ada lalu lintas dan kebisingan sepanjang waktu. Dari masjid Anda dapat mendengar doa untuk beberapa kali sehari. Selain itu, suhu tinggi dan berbagai makanan di bar jalanan atau di restoran baik di pusat kota.

Namun, orang-orang Indonesia yang ramah datang dengan bantuan. Mereka tidak meninggalkan "misionaris putih" sendirian. Hanya dalam waktu satu minggu, saya diundang beberapa kali untuk makan bersama umat paroki dan teman-teman para Misionaris Sabda Allah. Ada banyak kemiskinan di Jakarta, tetapi pada saat yang sama ada orang-orang kaya yang ingin berbagi kekayaan mereka. Saya merasa malu ketika seorang wanita tidak mengizinkan saya membayar dua pasang sandal baru. Selain itu, saya diundang ke restoran yang sangat baik oleh teman-teman baru saya yang saya temui beberapa hari sebelumnya. Dan segala sesuatu terjadi dalam suasana yang sangat baik dan menyenangkan.

Mungkin itu seperti itu karena saya melanjutkan perjalanan ke pulau Flores, jauh dari ibu kota. Mereka yang tinggal dan bekerja di ibukota berasal dari pulau ini juga. Mereka bersimpati dengan saya dan mengatakan bahwa semuanya akan baik-baik saja di sana. Itulah mengapa saya bahkan merasakan kesedihan bahwa saya meninggalkan mereka. Orang-orang sangat ramah untuk saya meskipun saya baru saja bertemu mereka sekali. Mereka meminta kontak dan doa. Saya diundang oleh mereka untuk waktu berikutnya setiap kali saya mengunjungi ibu kota - Jakarta. Sangat menyenangkan memiliki teman yang tampak seperti malaikat dan menuntun Anda melalui jalan-jalan di dunia baru.

Saya masih bisa berkomunikasi dan membuat percakapan singkat dalam bahasa Indonesia. Oleh karena itu, saya perhatikan bahwa itu sangat menyenangkan bagi orang Indonesia yang mendengar orang asing dewasa membuat kesalahan sederhana seperti anak kecil. Nah, kita belajar dari kesalahan, tetapi dalam suasana persahabatan, kita tidak menyerah. Sebaliknya, kita melihat kemajuan setiap hari. Dengan demikian, meskipun kesulitan kecil dengan tidur dan kelelahan, saya tentu dapat mengakui bahwa mudah jatuh cinta dengan Indonesia karena keterbukaan dan keceriaan di wajah orang Indonesia.

Teman-teman Indonesia

22 November 2018

trzebuniak@werbista.pl

Twitter

Facebook 

Linkedin

Google+

Doa Serikat Sabda Allah

 

Semoga tersingkirlah kegelapan dosa dan malam tak beriman
di hadapan cahaya
Sabda Allah dan Roh Rahmat
dan semoga hati Yesus hidup
dalam hati semua orang.

 

(Santo Arnold Janssen)